Kami ucapkan... Jazaakumullohu khoiron wa baarokallohu fii ahlikum wa maalikum kepada seluruh muhsinin / donatur yang telah ikut berpartisipasi dalam program wakaf pembebasan tanah (sebelah timur) Ponpes Al Ukhuwah Putri I Sukoharjo. Alhamdulillah, sampai saat ini donasi terkumpul Rp 951.759.167,- dari Rp 950.000.000,-(dana yang dibutuhkan). Dan dengan ini program wakaf pembebasan tanah Ponpes Al Ukhuwah Putri I Sukoharjo "DITUTUP". Kelebihan donasi akan kami gunakan untuk maslahat tanah tersebut seperti persiapan buat talud, jembatan dan pengurugan. Semoga menjadi amal jariyyah yang diterima di sisi Alloh dan semoga mendapatkan ganti yang lebih baik di dunia dan di akhirat. Aamiin.

Pelajaran Aqidah dari Surat An-Nazi’at Dan ‘Abasa

Pelajaran Aqidah dari Surat An-Nazi’at Dan ‘Abasa

Pelajaran Aqidah dari Surat An-Nazi’at: Iman Kepada Malaikat

وَالنَّازِعَاتِ غَرْقًا ﴿۱﴾ وَالنَّاشِطَاتِ نَشْطًا ﴿۲﴾ وَالسَّابِحَاتِ سَبْحًا ﴿٣﴾ فَالسَّابِقَاتِ سَبْقًا ﴿٤﴾ فَالْمُدَبِّرَاتِ أَمْرًا ﴿٥﴾

“Demi (malaikat-malaikat) yang mencabut (nyawa) dengan keras, dan (malaikat-malaikat) yang mencabut (nyawa) dengan lemah-lembut, dan (malaikat-malaikat) yang turun dari langit dengan cepat, dan (malaikat-malaikat) yang mendahului dengan kencang, dan (malaikat-malaikat) yang mengatur urusan (dunia).” (An-Nazi’at: 1-5) Read more about Pelajaran Aqidah dari Surat An-Nazi’at Dan ‘Abasa

Jauhilah Banyak Prasangka…!

Tatkala bertemu seorang teman, terkadang ada suatu ucapan dan tingkah laku yang membuatkita bertanyatanya, mengapa dia berbuat yang demikian ?. Sehingga terbetik dalam hati prasangkaburuk kepada sesama saudara muslim, padahal Allah Ta’ala telah berfirman :  

﴿ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيراً مِنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ وَلَا تَجَسَّسُوا وَلَا يَغْتَبْ بَعْضُكُمْ بَعْضاً أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَنْ يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتاً فَكَرِهْتُمُوهُ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ تَوَّابٌ رَحِيمٌ ﴾

Artinya: Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan prasangka (kecurigaan), karena sebagian dari prasangka itu dosa. Dan janganlah mencari-cari keburukan orang dan janganlah saling menggunjing satu sama lain. Adakah seorang diantara kamu yang suka memakandaging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalahkepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang. ( QS. Hujurat : 12 ). Read more about Jauhilah Banyak Prasangka…!

KEBERSIHAN DALAM ISLAM

KEBERSIHAN DALAM ISLAM

Agama Islam adalah agama yang paling peduli dengan kebersihan, banyak sekali perintah dan anjuran dalam syariat Islam yang mengarahkan agar kita cinta kebersihan dan kesucian, diantaranya adalah firman Allah :

إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ التَّوَّابِينَ وَيُحِبُّ الْمُتَطَهِّرِينَ

“Sesunguhnya Allah menyukai orang-orang yang taubat dan menyukai orang-orang yang mensucikan diri.” [Q.S. Al-Baqarah : 222]

Juga terdapat dalam hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam :

Read more about KEBERSIHAN DALAM ISLAM

Pelajaran Aqidah dari Surat An-Naba (2) (Tentang Surga dan Neraka)

(Tentang Surga dan Neraka)

Pertama: Neraka Yang Sangat Mengerikan  

إِنَّ جَهَنَّمَ كَانَتْ مِرْصَادًا ﴿۲۱﴾ لِلطَّاغِينَ مَآبًا ﴿۲۲﴾ لَابِثِينَ فِيهَا أَحْقَابًا ﴿۲٣﴾ لَا يَذُوقُونَ فِيهَا بَرْدًا وَلَا شَرَابًا ﴿۲٤﴾ إِلَّا حَمِيمًا وَغَسَّاقًا ﴿۲٥﴾ جَزَاءً وِفَاقًا ﴿۲٦﴾إِنَّهُمْ كَانُوا لَا يَرْجُونَ حِسَابًا ﴿۲٧﴾ وَكَذَّبُوا بِآيَاتِنَا كِذَّابًا ﴿۲٨﴾ وَكُلَّ شَيْءٍ أَحْصَيْنَاهُ كِتَابًا ﴿۲٩﴾ فَذُوقُوا فَلَنْ نَزِيدَكُمْ إِلَّا عَذَابًا ﴿٣۰﴾

Sesungguhnya neraka Jahannam itu (padanya) ada tempat pengintai, lagi menjadi tempat kembali bagi orang-orang yang melampaui batas, mereka tinggal di dalamnya berabad-abad lamanya, mereka tidak merasakan kesejukan di dalamnya dan tidak (pula mendapat) minuman, sebagai pambalasan yang setimpal. Sesungguhnya mereka tidak berharap (takut) kepada hisab, dan mereka mendustakan ayat-ayat Kami dengan sesungguh- sungguhnya. Dan segala sesuatu telah Kami catat dalam suatu kitab. Karena itu rasakanlah. Dan Kami sekali-kali tidak akan menambah kepada kamu selain daripada azab.” (An-Naba’: 21-30) Read more about Pelajaran Aqidah dari Surat An-Naba (2) (Tentang Surga dan Neraka)

Pelajaran Aqidah dari Surat An-Nabaa ( 1 )

أَلَمْ نَجْعَلِ الْأَرْضَ مِهَادًا ﴿٦﴾ وَالْجِبَالَ أَوْتَادًا ﴿٧﴾ وَخَلَقْنَاكُمْ أَزْوَاجًا ﴿٨﴾ وَجَعَلْنَا نَوْمَكُمْ سُبَاتًا ﴿٩﴾ وَجَعَلْنَا اللَّيْلَ لِبَاسًا ﴿۱۰﴾ وَجَعَلْنَا النَّهَارَ مَعَاشًا ﴿۱۱﴾ وَبَنَيْنَا فَوْقَكُمْ سَبْعًا شِدَادًا ﴿۱۲﴾ وَجَعَلْنَا سِرَاجًا وَهَّاجًا ﴿۱٣﴾ وَأَنْزَلْنَا مِنَ الْمُعْصِرَاتِ مَاءً ثَجَّاجًا ﴿۱٤﴾ لِنُخْرِجَ بِهِ حَبًّا وَنَبَاتًا ﴿۱٥﴾ وَجَنَّاتٍ أَلْفَافًا ﴿۱٦﴾

“Bukankah Kami telah menjadikan bumi itu sebagai hamparan? Dan gunung-gunung sebagai pasak? Dan Kami jadikan kamu berpasang-pasangan? Dan Kami jadikan tidurmu untuk istirahat? Dan Kami jadikan malam sebagai pakaian? Dan Kami jadikan siang untuk mencari penghidupan? Dan Kami bina di atas kamu tujuh buah (langit) yang kokoh? Dan Kami jadikan pelita yang amat terang (matahari)? Dan Kami turunkan dari awan air yang banyak tercurah, supaya Kami tumbuhkan dengan air itu biji-bijian dan tumbuh-tumbuhan dan kebun-kebun yang lebat? (An-Naba’: 6-16) Read more about Pelajaran Aqidah dari Surat An-Nabaa ( 1 )